Berita hari ini: Jumat, 14 Juli 2017

Perkembangan berita terbaru yang perlu Anda ketahui

%

%

%

%

%

%

%

%

Hello!

Hallo pembaca Rappler!

Pantau terus laman ini untuk memperbarui berita terbaru pilihan redaksi Rappler Indonesia pada Jumat, 14 Juli 2017.

Bos Telegram komentari pemblokiran di Indonesia

DIBLOKIR? Kementerian Komunikasi dan Informatika rencananya akan memblokir aplikasi pesan pendek Telegram. Pengumuman akan disampaikan pada Senin, 17 Juli. Foto oleh ANTARA

DIBLOKIR? Kementerian Komunikasi dan Informatika rencananya akan memblokir aplikasi pesan pendek Telegram. Pengumuman akan disampaikan pada Senin, 17 Juli. Foto oleh ANTARA

CEO Telegram Pavel Durov mengomentari kebijakan Pemerintah Indonesia yang memblokir sebagian layanan aplikasi pesan instan itu pada hari ini. Komentar itu disampaikan melalui cuitan Twitter yang menjawab seorang warga net di akun Twitter.

Dia mengaku tidak pernah mendapat permintaan dari Pemerintah Indonesia terkait pemblokiran aplikasi buatan Rusia tersebut.

Saat ini layanan Telegram yang diblokir baru sebatas yang diakses menggunakan komputer desktop. Tercatat ada 11 DNS yang sudah diblokir.

Sementara, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan alasan pemblokiran aplikasi tersebut karena kanal itu kerap digunakan oleh para teroris. Dia mengecek ada sekitar 17 ribu halaman di Telegram yang mengandung materi terorisme, radikalisme dan membuat bom. Dengan temuan itu, Rudiantara mengaku telah melaporkan kepada para pejabat terkait termasuk Panglima TNI Gatot Nurmantyo, Kapolri Tito Karnavian dan Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki. Selengkapnya baca di sini.

Pemerintah akan blokir aplikasi Telegram?

DIBLOKIR? Kementerian Komunikasi dan Informatika rencananya akan memblokir aplikasi pesan pendek Telegram. Pengumuman akan disampaikan pada Senin, 17 Juli. Foto oleh ANTARA

DIBLOKIR? Kementerian Komunikasi dan Informatika rencananya akan memblokir aplikasi pesan pendek Telegram. Pengumuman akan disampaikan pada Senin, 17 Juli. Foto oleh ANTARA

Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) dikabarkan akan memblokir aplikasi pesan pendek Telegram di Indonesia. Rencananya, pemblokiran baru akan diumumkan pada Senin, 17 Juli.

Ketika dikonfirmasi, juru bicara Kemenkominfo Noor Iza tidak membantahnya.

“Ya (ada perintah untuk blokir), saya lagi siapin catatan-catatannya. Semoga, Senin Pak Dirjen Aptika (Semuel Abrijani Pangerapan) dapat memberikan penjelasan luas,” kata Noor.

Dia tidak menjelaskan lebih jauh mengenai alasan pemerintah memblokir aplikasi pesan instan Telegram. Tetapi, diduga hal itu karena aplikasi tersebut banyak digunakan oleh teroris untuk berkomunikasi.

Hingga, berita ini ditulis aplikasi pesan pendek tersebut masih dapat diakses baik melalui gawai ponsel atau melalui desktop. Selengkapnya baca beritanya di sini.

Presidium Alumni 212 minta agar tidak ada kriminalisasi terhadap Hary Tanoesoedibjo

KRIMINALISASI. Alumni gerakan 212 pada hari Jumat, 14 Juli kembali mendatangi kantor Komnas HAM untuk memprotes tindak kriminalisasi terhadap pengusaha Hary Tanoesoedibjo. Foto oleh Santi Dewi/Rappler

KRIMINALISASI. Alumni gerakan 212 pada hari Jumat, 14 Juli kembali mendatangi kantor Komnas HAM untuk memprotes tindak kriminalisasi terhadap pengusaha Hary Tanoesoedibjo. Foto oleh Santi Dewi/Rappler

Presidium Alumni 212 kembali menggelar aksi unjuk rasa di depan kantor Komnas HAM. Mereka menyerukan agar tidak ada lagi tindak kriminalisasi terhadap semua warga negara termasuk ke bos MNC Group yang juga Ketua Umum Perindo Hary Tanoesoedibjo.

Aksi diagendakan mulai pukul 13:00 WIB. Awalnya, aksi tersebut dimulai dari Masjid Sunda Kelapa dengan melakukan long march ke kantor Komnas HAM. Salah satu koordinator aksi Hasri Harahap tidak ingin berkomentar banyak mengenai poin yang mereka sampaikan. Tetapi, dia tidak menampik jika salah satu hal yang diserukan terkait tindak kriminalisasi terhadap Hary Tanoe.

“Iya, jangan ada lagi kriminalisasi. Termasuk kepada Hary Tanoe,” kata dia.

Ketua Presidium Alumni 212 Ansufri Idrus Sambo juga sempat mengirimkan pesan pendek yang menyebut aksi pada hari ini memang ditujukan untuk mengecam kriminalisasi kepada pria yang akrab disapa HT itu. Selengkapnya baca di sini.

Menang di turnamen Indonesia Terbuka, Owi/Butet diganjar bonus Rp 500 juta

SELEBRASI. Pebulu tangkis ganda campuran Indonesia Tontowi Ahmad (kanan) dan Liliyana Natsir (kiri) melakukan selebrasi usai mendapatkan poin saat melawan pebulu tangkis ganda campuran Korea Selatan Kim Dukyoung dan Kim Ha Na dalam babak pertama BCA Indonesia Open 2017 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Selasa, 13 Juni. Foto oleh Sigid Kurniawan/ANTARA

SELEBRASI. Pebulu tangkis ganda campuran Indonesia Tontowi Ahmad (kanan) dan Liliyana Natsir (kiri) melakukan selebrasi usai mendapatkan poin saat melawan pebulu tangkis ganda campuran Korea Selatan Kim Dukyoung dan Kim Ha Na dalam babak pertama BCA Indonesia Open 2017 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Selasa, 13 Juni. Foto oleh Sigid Kurniawan/ANTARA

Djarum Foundation memberikan bonus sebesar Rp 500 juta untuk pasangan ganda campuran Tontowi Ahmad/Lilyana Natsir usai keluar sebagai juara di turnamen bergengsi Indonesia Terbuka 2017. Bonus diberikan berupa uang tunai senilai Rp 400 juta dan voucher belanja sebesar Rpp 100 juta.

“Bonus ini merupakan apresiasi kami untuk terus menjaga prestasi bulu tangkis Indonesia. Bonus kami bukan hanya untuk Owi/Butet, tetapi juga atlet-atlet lain PB Djarum,” ujar Direktur Program Bakti Olahraga Djarum Foundation Yoppy Rosimin di Jakarta.

Yoppy mengatakan penampilan Owi/Butet pada final kejuaraan berhadiah total US$ 1 juta memuaskan dahaga gelar Indonesia dan memenuhi harapan penggemar bulu tangkis Indonesia. Di sisi lain, Yoppy mengaku kendati telah mencetak atlet ganda campuran berprestasi, namun klub bulu tangkisnya masih belum mampu mencetak atlet di sektor tunggal yang berprestasi, baik tunggal putra maupun tunggal putri. Selengkapnya baca di sini. - Rappler.com

Ayo langganan Indonesia wRap