Philippine basketball

Fatwa lengkap MUI tentang media sosial

Santi Dewi
Fatwa lengkap MUI tentang media sosial
Ada beberapa poin yang diharamkan dalam fatwa ini

 

JAKARTA, Indonesia — Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) merilis fatwa tentang penggunaan media sosial. Fatwa dirilis karena saat ini media sosial kerap dijadikan wadah untuk menyebar ghibah, kebencian, fitnah, dan konten pornografi.

“Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia memandang perlu menetapkan fatwa tentang hukum dan pedoman bermuamalah melalui media sosial untuk digunakan sebagai pedoman,” kata Sekretaris MUI Asrorun Ni’am Sholeh saat membacakan fatwa tentang media sosial, Senin 5 Juni 2017.

Fatwa MUI ini juga dimaksudkan sebagai paduan bagi warganet, khususnya yang beragama Islam, dalam menggunakan media sosial. Fatwa ini mendapatkan dukungan dari Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara. “Media sosial malah lebih banyak digunakan untuk hal-hal negatif. Oleh sebab itu kami dukung fatwa muamalah medsosiah,” kata Rudiantara

Ada beberapa poin yang diharamkan dalam fatwa ini, yakni:

  • Melakukan ghibab, fitnah, namimah, dan menyebarkan permusuhan
  • Melakukan bullying, ujaran kebencian, da permusuhan berdasarkan suku, ras, atau antara golongan
  • Menyebarkan hoax serta informasi bohong meskipun dengan tujuan baik, seperti info tentang kematian orang yang masih hidup
  • Menyebarkan materi pornografi, kemaksiatan, dan segala yang terlarang secara syari
  • Menyebarkan konten yang benar tetapi tidak sesuai dengan tempat atau waktunya

 Berikut isi lengkap fatwa MUI tentang media sosial:

 

 —Rappler.com

Add a comment

Sort by

There are no comments yet. Add your comment to start the conversation.