Provide your email for confirmation

Tell us a bit about yourself

country *

Please provide your email address

welcome to Rappler

Login

To share your thoughts

Don't have an account?

Login with email

Check your inbox

We just sent a link to your inbox. Click the link to continue signing in. Can’t find it? Check your spam & junk mail.

Didn't get a link?

Use password?

Login with email

Reset password?

Please use the email you used to register and we will send you a link to reset your password

Check your inbox

We just sent a link to your inbox. Click the link to continue resetting your password. Can’t find it? Check your spam & junk mail.

Didn't get a link?

Sign up

Ready to get started

Already have an account?

Sign up with email

By signing up you agree to Rappler’s Terms and Conditions and Privacy

Check your inbox

We just sent a link to your inbox. Click the link to continue registering. Can’t find it? Check your spam & junk mail.

Didn't get a link?

Join Rappler+

Join Move

How often would you like to pay?

Annual Subscription

Monthly Subscription

Your payment was interrupted

Exiting the registration flow at this point will mean you will loose your progress

Your payment didn’t go through

Exiting the registration flow at this point will mean you will loose your progress

welcome to Rappler+

welcome to Move

welcome to Move & Rappler+

'Catatan pinggir nesia'

Melalui puisi berjudul Catatan Pinggir Nesia yang ditulisnya ini, Afu mengajak kita untuk kembali merenungkan apa sesungguhnya arti dari "cinta tanah air".

Puisi ini ia bacakan dalam sebuah acara open mic malam puisi Unmasked 2: Roots, yang diadakan di Paviliun 28, Jakarta Selatan, Minggu, 16 Agustus. 

Catatan Pinggir Nesia

Namaku Nesia.

Seperti kebanyakan orang yang dilahirkan setelah tahun 1990, aku punya nama belakang yang tidak ada hubungannya dengan nama kedua orangtuaku. Tapi itu untuk cerita nanti.

Seperti kebanyakan orang yang kukenal juga, kolom "kebangsaan" di pasporku tertulis "INDONESIA" dengan huruf kapital, seolah takut bahwa ketumpahdarahanku akan berkurang jika ditulis dengan huruf cetak biasa. Mungkin ukuran font-nya pun sudah diperhitungkan sesuai dengan harapan pemerintah tentang rasa cintaku untuk negara: tidak terlalu kecil, karena pemuda harus pula cukup cinta negara untuk membayar pajak; tapi tidak terlalu besar, agar masih cukup rasional untuk tidak serta-merta mengkudeta penguasa seperti saat Reformasi 1998.

Seperti sekitar 9% penduduk negara ini, aku berusia 22 tahun. Selama itu juga, selku mengganda, hatiku dilanda cinta dan lalu patah beberapa kali, otakku berlipat lebih banyak, sepenuhnya di sini. Negeri yang dielu-elukan dunia karena logam dan minyak yang dikandung tanahnya, senyuman dan anggukan masyarakatnya yang tanpa batas, serta keragaman tarian, kain, dan kepercayaannya ini. Negeri yang tanpa lelah terus bangkit dari keterpurukan yang sesungguhnya diciptakan oleh bangsanya sendiri juga.

Tapi aku tak pernah benar-benar merasa di rumah.

Bangsaku, orang-orang yang kata sejarah berbagi masa lalu, seperti asing, lebih asing dari tontonan berbahasa Inggris yang awalnya aku dapatkan secara diam-diam dengan mengunduh dari aplikasi Torrent.

Bangsaku, orang-orang yang kata pelajaran PPKn dulu harus kudahulukan dari masyarakat yang puluhan kali lebih miskin di belahan benua lain, semata karena mereka proksimitas lokasi kelahiran kami.

Bangsaku, orang-orang yang menurut propaganda Orde Baru adalah saudara beda ibu, yang entah kenapa juga terentitelkan pada hak untuk berbagi derita dan bahagia dari satu rezim brengsek ke rezim lain yang agak lebih tidak brengsek.

Bangsaku.

Menurut mereka, aku tidak cinta Indonesia karena aku lebih fasih berbahasa negara yang 15.000 km jauhnya dibandingkan dengan bahasa yang ibu-bapakku gunakan di rumah.

Menurut mereka, aku tidak cinta Indonesia karena aku bekerja di lembaga penelitian yang didanai oleh Amerika, Inggris, dan Norwegia, meskipun setiap detik, setiap jam, setiap hari yang kuhabiskan di kantor kudedikasikan untuk membantu negara yang mengucilkanku mencapai tujuan-tujuan nasionalnya.

Nawacita, kata presiden yang baru.

Menurut mereka, aku tidak cinta Indonesia jika aku tidak bekerja di Indonesia, atau "berani" terbang dan tinggal di Papua selama dua tahun, karena itulah syarat untuk menjadi ‘pemuda Indonesia yang mencintai tanah airnya’.

I mean, hasn’t civilization spent centuries to understand what love is, and still failed? —Rappler.com

BACA JUGA: